5 Cara Bersantai yang Berbahaya "Racun dalam takaran dosis". Kalimat tersebut berlaku pada lima cara bersantai berikut.

5 April 2011 at 14:32 Tinggalkan komentar

VIVAnews – Banyak cara untuk bersantai dan menikmati waktu tanpa kesibukan. Seperti berjalan-jalan di mal, menonton di bioskop atau membaca novel kesayangan. Tetapi tahukah Anda kalau ada cara bersantai yang justru bisa membahayakan diri sendiri. 

“Racun dalam takaran dosis”. Kalimat tersebut berlaku pada lima cara bersantai berikut. Artinya, jika Anda berlebihan dalam melakukannya, cara bersantai bisa jadi malah berdampak buruk bagi kesehatan dan kehidupan Anda. Untuk itu ketahui cara santai yang bisa berujung bahaya agar Anda bisa menghindarinya, seperti dilansir AOL Health.

1. Menonton televisi
Banyak penelitian yang menemukan hubungan yang kuat antara menonton televisi dan obesitas. Salah satunya adalah penelitian dalam Journal of American Medical Association, untuk setiap dua jam menonton televisi, ada peningkatan risiko kegemukan sebesar 23 persen dan 14 persen peningkatan risiko diabetes.

Bukan hanya itu, makin lama menonton televisi, makin sering Anda melihat iklan makanan siap saji yang bisa meningkatkan nafsu makan. Jadi, jangan terlalu lama di depan televisi.

2. Minum alkohol
Sesekali minum minuman beralkohol memang tidak masalah. Pastikan saja kalau Anda bisa mengontrol konsumsinya agar tidak kecanduan. Alkohol bersifat adiktif, jadi jangan jadikan pelampiasan kecemasan, kemarahan atau untuk mengatasi stres. Jika Anda mengatasi masalah dengan alkohol, bisa berisiko menambah masalah baru.

3. Merokok ganja
Beberapa penelitian memang menyebutkan kalau ganja memiliki manfaat kesehatan. Tetapi bahan aktif dalam ganja, yaitu THC, bisa merusak area otak tempat kenangan terbentuk. Penggunaan ganja secara teratur juga dapat berakibat hilangnya memori jangka pendek, masalah kepribadian, dan depresi. Reaksi buruk yang sangat umum adalah panik akut, kecemasan berlebihan dan justru sulit merasa santai.

4. Makan larut malam
Makan larut malam bisa disamakan dengan overdosis junk food. Ketika stres, lelah atau cemas, hormon kortisol mengirimkan sinyal ke otak Anda untuk makan. Biasanya dalam kondisi tersebut, seseorang mencari makanan berlemak atau yang mengandung gula tinggi.

Makan larut malam juga meningkatkan produksi insulin, hormon penyimpanan lemak, dan tubuh tidak akan membakar lemak saat Anda tidur. Jadi sebaiknya, cari cara bersantai lain, jika tidak ingin bobot tubuh meningkat tajam.

5. Video game
Bermain video game memang sangat seru. Tetapi terlalu sering bermain bisa memengaruhi otak untuk mengharapkan imbalan instan. Bahkan bisa membuat Anda berharap semakin pendek waktu antara sebab dan akibat. Bukan hanya itu, otak pun jadi sulit berpikir perencanaan jangka panjang. (pet)



Sumber:  VIVAnews

Entry filed under: Tip dan trik. Tags: .

Ingin Tidur Pulas? Coba Olahraga Ini Merindukan tidur pulas dan jaminan segar setelah bangun? Pilih olahraga tepat. Merokok Dalam Mobil Lebih Berbahaya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Trackback this post  |  Subscribe to the comments via RSS Feed


Pengunjung Online


Afiadi's Soenarto Family Blog

Sebaik-baik manusia adalah manusia yang paling bermanfaat bagi manusia yang lain

4staff

share for the best future

Situsguru.com

Belajar Ngeblog

%d blogger menyukai ini: